Bosva + STAN = ?

Bosva + STAN = ?

Senin, 28 Maret 2011

A R T E F A K

        Mungkin buat orang-orang di luar sana, sebagian penduduk Indonesia, dan seluruh anak STAN semua tahu kata yang satu ini, tapi arti bagi sebagian besar orang mungkin merujuk sama benda-benda dari situs purbakala, tapi bagi kita bertujuh, artefak punya maksud lain, khususnya di STAN, emang artefak itu apa sih? bahasa gaul darimana pula itu? oke, makna artefak buat kita bertujuh tercetus beberapa bulan yang lalu.
        Bermula dari gue yang meracau bagaikan burung beo di siang hari yang panas terik abis ospek hari pertama, disini ospek STAN namanya dinamika, gue sebagai anak STAN aja enggak tau arti dari dinamika itu apa, cukup klise kayanya, oke balik ke permasalahan awal, racauan gua tetep setia dengan racauan minggu lalu, yaitu, kenapa sih di STAN orang-orang dandanannya pada cupu-cupu? okelah kalo emang diharuskan pake kemeja dan celana/rok bahan karena standar peraturan, tapi kenapa sebagian besar kaya kehilangan jiwa mudanya dan model-model fashionnya waktu SMA? kenapa lo kalo masukin baju udah kaya bapak-bapak buncit yang naikin baju sampai keatas perut? kenapa celanalo ngatung gitu? kenapa lo pake kemeja kaya anak sd pake kemeja? kenapa lo harus pake pantofel dengan ciri khas bapak-bapak? kenapa 90% anak pake kemeja putih dan celana bahan warna hitam? pada ngerasa ga sih kalo lo semua keliatan kaya SPG yang lagi jualin obat di pameran? dan 7% mahasiswa lain yang engga pake putih, tapi tetep aja cupu, pake kemeja biru cerah? ga sadar lo kaya supir taksi? katanya orang pinter masuk STAN? kenapa gayalo ga berbanding lurus sama otaklo? kenapa lo semua lebih keliatan kaya SPG dan supir taksi dibandingkan dengan orang-orang intelek di perusahaan swasta?jelas-jelas regulasi standarnya, "mahasiswa diwajibkan memakai kemeja lengan panjang/pendek berwarna cerah polos, dan celana bahan yang bukan berbahan jeans/corduroy berwarna gelap, dan rok yang bukan mini dan transparan untuk wanita". Tapi kenapa lo semua seakan menganggap warna putih dan biru langit sebagai pilihan tunggal bagi warna cerah? padahal masih banyak warna pastel yang enak dipandang mata, dan kenapa celana/rok lo semua warnanya hitam? apa warna gelap cuma warna hitam? celana TNI yang hijau aja dibilang warna gelap. disini gua terus meracau tentang selera fashion dan takutnya terhadap peraturan yang mungkin kalau mereka memakai kemeja berwarna hijau cerah ataupun merah cerah sama sekali engga melanggar regulasi, kan ditulis "berwarna cerah polos". Ga diduga, racauan gua berbuah anggukan manis dari 6 sahabat gue. terus artefak itu apa dong?kok jadi nyambung kesini? oh sebentar, masih ada lanjutannya yang menyatakan apa itu arti sesungguhnya artefak.
         6 sahabat gue terus ngeliat gue dengan perasaan ingin tahu tentang racauan gua selanjutnya, terakhir, racauan gua yang menarik perhatian mereka, kenapa anak STAN kalo ngomong semuanya pake bahasa jawa? bahkan yang orang batak atau bugispun tetep pake bahasa jawa supaya dianggap pertemanan lebih kental, berikut cuplikan obrolan gue sama 6 orang yang paling mengerti gue di STAN saat itu,
Gw    : "Eh rak, kenapa deh kronilo kalo ngomong semua pake bahasa jawa?perasaan ini wilayah jajahan & kandang gue deh?"

Raka  : "wah gue juga gatau deh bos, gue mah sadar, disini jakarta, ya masa gue mau pake bahasa jawa? dulu pas gue di UNS, emang yang dari jakarta tau diri, dan mereka ngalah buat belajar bahasa jawa, nah gue juga ngehormatin lo dong, kan gue emang lagi di jakarta" (buat info ya, raka ini asalnya dari jawa tengah, tepatnya baturetno, kata dia sih solo masih kesanaan lagi, di peta baru ada pas revisi 2011, tapi sampe sekarang gue enggak tau baturetno dimana? kalo batu tulis gue tau dimana..tapi meskipun dia orang jawa asli yang fasih kromo inggil, gue salut sama dia, karena dia ga pernah ngomong jawa sekalipun kalo lagi sama kita-kita, padahal kroninya dia paling banyak di STAN, two thumbs up buat lo bro!)

Celin : (dengan logat sunda yang masih kental, maklum orang bandung asli) "ho oh, gue juga rada risih gimana gitu, mereka jadi kaya mengekslusifkan diri gitu"

Gw : "nah kan, emang bener, kroni jawa ini yang belum sadar dimana mereka berpijak, jujur gue kesel banget sama ini, katanya bahasa resminya bahasa indonesia, kenapa pake ada bahasa jawa yang notabene bahasa daerah?"

Rettha,Uniq,Cakra, dan Budi cuma setuju dan anggukin kepala seraya manusia ga berdosa yang cuma ngikutin omongan temen-temennya.

        Nah seperti inilah keadaan demografis STAN yang gue alami selama ini jadi anak ibukota yang seolah-olah tempat ini asing buat gue, gue ngerasa ini bukan lagi wilayah gue, gue ngerasa kaya alien yang lagi seliweran di tempat jajahan gue, padahal jelas-jelas ini kandang gue! (yah gua marah gua jadi berkobar kaya bung tomo lagi bacain 'arek-arek suroboyo')
         Nah terus artefak itu apa?
         Artefak? lah itu udah gua jelasin diatas, pada ga sadar ya? oke deh gue tarik kesimpulan, artefak itu buat kita bertujuh, orang-orang atau sekumpulan orang yang doyan ngomong pake bahasa daerah seakan mereka jadi ekslusif dimata orang lain dengan membangun kroninya sendiri, mending cuma bangun kroni, tapi ngajak orang yang tak berdosa dengan cara ajakan persuasif untuk mengerti bahasa mereka. kedua, orang-orang yang berpenampilan ga banget dan malah kaya SPG ataupun supir taksi, cupu, ga banget, dan cenderung terjerembab dalam dunia kealayan. ketiga, yang paling penting, artefak itu ga banget, artefak suka semua yang berbau pengetahuan secara text book, dan orientasi mereka cuma buat lulus, terus kerja, kerja dan kerja, di otaknya cuma gimana gue cepet kerja.
         Kesimpulan akhirnya, artefak menurut kamus bahasa indonesia ialah, suatu benda peninggalan zaman purbakala yang sangat kuno, nah mirip-mirip kan sama orang-orang yang gue ungkapin tadi? That's why we named them "ARTEFAK".


...Unity in Diversity is Great, but If The Way is not Compatible to Current Condition, It Will be Going Bad...

Sabtu, 26 Maret 2011

7

        Di hari daftar ulang STAN, gue mulai celingak-celinguk nyari temen kesana kemari, hokinya, sebelum gue masuk ke STAN, gue lebih dulu bikin grup FB (ya setaun lalu emang FB lagi happening banget, dan entah kenapa sekarang orang-orang beralih ke twitter) namanya Komunitas Maba Pajak STAN 2010, epic banget emang dengernya, seakan mengkultuskan diri sebagai mahasiswa/i angkatan spesial yang punya forum sebelum masa perkuliahan tiba. dengan perasaan campur aduk antara kesel, capek, ga enak hati, dan bangga karena malah terdampar di STAN, mau enggak mau gue harus cari temen-temen yang klop sama jiwa gue dan menghendaki adanya persahabatan abadi. sekian lama mencari sebelum tiba saatnya nomor gua yang waktu itu urutan terakhir-terakhir, maklum dateng telat karena gue pikir, orang kerajinan mana yang dateng subuh-subuh demi nyetorin duit buat daftar ulang. eh ternyata pemikiran gua salah total, orang-orang dari berbagai penjuru rela menyetor duitnya buat daftar ulang seakan penerimaan BLT.
         Oke, balik lagi ke masalah awal dimana gua butuh pertemanan. pertama, gua kenalin dulu sifat asli gue, gue enggak terlalu suka dengan banyak temen, jujur aja, gua lebih suka bersahabat dengan sejumlah temen yang berkuantitas sedikit tapi lebih ngerti gue, daripada pamor gue meningkat di suatu strata sosial (ya omongan gua udah jadi anak sosial padahal gua jebolan ilmu alam). intinya, gue butuh sahabat yang bisa fleksibel jadi keluarga gue dan mengerti satu sama lain, dibanding gue harus mengenal banyak orang yang nantinya hubungan malah jadi renggang. setelah sekian lama mencari orang-orang yang tergolong asik ddan nyambung di komunitas gue dulu, gue dapet 6 orang yang paling gue sayang sampai sekarang, awalnya gue cuma kenal 2 orang, setelah itu muncul 3 orang lagi, dan yang terakhir 1 orang, dan gua temuin, dia lagi pelangak-pelongok depan gedung daftar ulang nyari temen dengan muka judesnya.
          2 orang pertama yang gua kenal di STAN, Cakra dan Rettha. Cakra punya kepribadian yang gampang, ga neko2, sok sibuk, dan kadang suka lupa sama temen, tapi dia termasuk orang yang punya idealisme tinggi, biarpun waktunya lebih banyak di warnet main DOTA, oia dia cowo dari jakarta. Kedua, gue punya Rettha, putrinya salah satu petinggi kepolisian di daerah asalnya, Medan. Rettha termasuk anak yang paling petakilan dari kita bertujuh, susah diatur, petakilan (bahasa kerennya, cacing kepanasan), gampang ngambek, tapi gampang juga baiknya (ya inilah yang gua sukain dari dia, abis tidur, seolah perasaan bersalah orang lain dimata dia, pupus gitu aja), dan dia orang pertama yang manggil gue abang di STAN, that's why i love her so much as my sister :)
         3 orang kedua yang nyusul cakra dan rettha jadi bulan-bulanan keisengan gua selama di STAN ada Ezra, Uniq, dan Raka. Ezra, seorang cowo yang badannya gede, suka panda dan hal-hal yang berbau tentang panda, sedikit perfeksionis dan pemilih soal pasangan hidup, dan dia gamau dipanggil namanya, dia cuma punya 1 persyaratan waktu temenan, temennya harus manggil budi! yah gue gatau itu nama dapet darimana, tapi kata dia, budi itu keren, beda aja, yah gua pikir orang tuanya salah ngasih nama, dia lebih suka nama yang selevel tukang ojek daripada nama yang menurut gua lebih pantes. Kedua gue punya uniq, cewe asal propinsi yang paling jauh dari kita semua, Bangka. yah bahkan gue gatau disitu ada KPP apa engga, tapi kata dia sih ada, but who knows? uniq disini, cewe kerudungan yang manis (ini buatlo niq, only at my blog!) dia kebetulan sekelas sama gue dan rettha, petakilan juga, ribet kalo udah masalah cowo, pasti kalo curhat, entah gue ataupun budi (ezra) selalu jadi bulan-bulanannya dia, overall, dia sayang banget sama temen-temennya, bahkan pas gua sakit iritasi lambung, dia yang ngetok kamar kos gua dan rela bawa gue ke dokter, yeah i know i have bestfriends here :) intinya, uniq itu cewe, kenapa gua tegaskan ini? karena banyak yang bilang dia transgender, termasuk gue. ketiga, kita punya raka, seorang pemuda veteran UNS yang rela ninggalin kuliahnya dulu demi STAN demi keidealismean dia terhadap bangsanya, entah kenapa, dibalik tingkahnya yang kalem, idealismenya begitu mencolok dimata gua, raka boleh dibilang tipikal talk less do more, dia lebih sayang sama temen-temennya bahkan kita sendiri gatau seberapa sayangnya dia ke kita, dan dia rela nunggu curhatan berjam-jam kita padahal gua tau dia banyak urusan dan aktif di BEM.
          Yang terakhir, kita punya celin, aslinya sih namanya dewi ayu marcelina, waktu sma biasa dipanggil dewi, tapi kita semua gamau panggilan biasa, jadi kita panggil celin biar keliatan lebih bule gimana gitu. nah temen gua yang satu ini asalnya dari bandung, berayahkan batak, dan beribukan sunda. tapi meskipun dia dari bandung, dia ga pernah mau dianggap orang sunda, selalu dia mau dianggap orang batak, meskipun gua selalu kekeuh bilang dia sunda, dan berkali-kali gua kena cubitan mautnya dia. celin itu tipikal orang yang judes sama orang kalo belum kenal, nah kalo udah kenal, i swear how fun she is! (sekali lagi, buat uniq dan celin, ini cuma di blog gue!). 6 orang ini lah yang membuat gua ngerasa, i'm not alone here, i still have you,guys! gue merasa jadi beruntung banget, meskipun kita beda daerah, beda bahasa (terutama uniq yang kalo lagi nelpon nyokapnya, langsung keluar bahasa dewanya), dan beda agama, semua itu membuat gua ngerasa, this is my family here! (sumpah gua mewek nulis ini). there is no bigger happiness than i have met u all :) thanks for everything you do,did, and will do to me :) dan bersama keenam manusia inilah, gua punya semangat buat menginjakkan kaki gua pertama kali di STAN, kampus yang awalnya gue tolak mentah-mentah, tapi sekarang timbul semangat karena lo berenam.. dulu, kita belum tau apa yang bagus untuk namain kita bertujuh, tapi sekarang kita lebih sering sebut diri kita 7. "there are 7 skies, there are 7 lands, there are 7 heavens, there are 7 hells, and of course, we are 7 (seven)"


Atas (ki-ka) : Cakra, Ezra (budi), Raka
Bawah (ki-ka) : Celin, Gue, Uniq
Inset (fotografer) : Rettha

Persahabatan ialah suatu hal yang sangat mahal, oleh karena itu, tiada suatu mata uang manapun di dunia ini yang sanggup membelinya.. (7)



Jumat, 18 Maret 2011

The Beginning

Tepat tanggal 3 Agustus 2010, berita mendadak yang buat heboh seisi mobil (ya waktu itu cuma gua, sama nyokap, it means, berdua). temen gua si A, ngasih tau kalo gua lulus USM (Ujian Saringan Masuk) STAN, spesialisasi (kalo di STAN, bahasa kerennya spesialisasi, karena ga pake jurusan/fakultas/ tetek bengek lainnya) Administrasi Perpajakan, disaat itu, gua lumayan bangga, ya gimana engga? gua cukup sadis dan kejam menjatuhkan 110 ribu orang lainnya dalam USM STAN (abis ini jangan pake capslock/shift lagi ya? cape nulisnya) kemaren, yeah, udah bukan rahasia, katanya masuk stan itu, kuliah paling susah masuknya, banyak pesaingnya, dan punya 2 stereotip yang mengundang siswa tingkat atas untuk kesini. yang pertama, kuliah di stan tidak mengeluarkan biaya sepeserpun, ya tapi sebelum masuk kuliah juga harus bayar sejumlah duit yang kurang dari 1 juta buat daftar ulang, tapi untuk pemakaian bahasa, gua kira kementerian keuangan cukup pintar juga buat menjaring siswa-siswi tingkat atas yang masih lugu dan gampang dibodohi (tapi khusus gua, itu ga berlaku). hal ini bukan bualan semata...berikut pernyataan yang menunjang kenapa kampus ini gratis (baca : disubsidi uang rakyat) :
  1. Ga perlu ngisi KRS, yang bisa dibilang juga kata temen gua yang kuliah di kampus swasta = nyetor uang semesteran.
  2. Ga perlu beli segala macam literatur, semua udah tersedia di perpustakaan stan. ya itu juga cuma garis besar, yang lainnya tetep aja harus beli, tapi sekelumit harapan juga muncul ketika niat baik senior yang mau menjadi tumbal ke kwitang buat beli buku bekas demi adik-adiknya, mengharukan banget ya? udah ah STOP melankolisnya.
  3. Ga perlu beli spidol papan tulis, penghapus papan tulis, buku tulis, bahkan pulpen! semua udah tersedia disini tanpa lo semua harus bayar.
  4. Peminjaman ruangan juga ga pake bayar, tapi setiap gratisan selalu ada birokrasi yang selalu berbelit, hampir di semua negara juga gitu kok, bahkan di negara tetangga yang lagi ribut sama negara kita, juga gitu kok, itu kata temen gua yang kuliah disana.
  5. Semua hal yang menyangkut akademis hampir tanpa biaya.
tapi...semua itu juga punya timbal balik yang sangat gila-gilaan, disaat nilai semester ganjil lo ga nyampe 2,4 atau nilai semester genap lo ga nyampe 2,75..yang gua bisa katakan cuma 2 pilihan. "sampai ketemu di kehidupan selanjutnya" atau "mampus lo! dropped out! bego sih lo gapunya otak!".yah, DO satu kata yang mengandung banyak arti dan kekejaman imperialisme kampus ini demi mendapatkan benih-benih berkualitas untuk mengelola keuangan negara, biarpun dengan cara yang cukup naas.

Oke, udah kebanyakan gua ngalor ngidul, kembali ke topik awal. disaat gua menerima sms lulus stan, gua langsung membalas tanpa ampun, "yeah, mantep abis, lo gimana A? dapet jurusan apa?", 10 menit berselang,"gua ga lulus..". DEG! JEGER! yah gua disaat itu antara perasaan bersalah, kasian, bangga, dan juga evilgrin. disaat si A merelakan untuk melihat hasil kelulusan temen-temennya, dia sendiri malah ga lulus, sungguh naas nasibnya, tapi gua yakin, dibalik kegagalan, selalu ada kesuksesan asalkan kita mau berusaha lebih dari yang mendapat kesuksesan ketika kita mendapat kegagalan. 

Disaat itu juga, gua yang lagi nyetir, ngomong sama nyokap gua,"mah, lulus stan nih, dapet pajak, gimana? (dengan nada innocent ga peduli)", dan tiba-tiba..nyokap langsung meneteskan air mata bak drama sinetron cinta fitri pas bapaknya meninggal, bedanya..ini perasaan terharu."ALHAMDULILLAH!!! aduh mama seneng banget, syukur banget, dapet pajak pula, amiiiin banget (yah pas lo ada disitu, bagian ini berasa laptop dengan ukuran volume 100). disaat itulah, ada 3 kondisi yang mengharuskan gua menamatkan pendidikan dengan sukarela dan mau tak mau, biarpun hati lebih pengen jadi pebisnis atau politikus daripada harus jadi babu pemerintahan ibarat kacung di musim kemarau. kondisi yang pertama, ini emang janji gua sama nyokap, kalo gua masuk pajak, gua ambil, tapi kalo masuk akuntansi, ya wassalam, gua tinggalin tanpa bekas. kondisi kedua, agak lumayan panjang, kira-kira begini :
  1. Hati emang lebih peka terhadap logika, biarpun terlahir sebagai cowo yang super duper ga bisa dibilangin, pas gua lihat nokap nangis terharu dan kayanya bangga banget sama hasil pencapaian gua yang ini (kayanya waktu dapet unpad ga gini-gini amat, malah terkesan..ooohhh), hati gua lebih pengen liat nyokap yang tersenyum terus daripada gua mengatasnamakan logika gua tetep di unpad dan belajar manajerial buat jadi pengusaha.
  2. Entah gimana caranya, nyokap pas nyampe rumah langsung ngabarin seisi rumah, dan semua pada sujud syukur (gua kok engga ya?).
  3. Seenggaknya gua masih lebih jenius daripada abang gua yang waktu dulu keterima dan sempet kuliah 8 bulan di akuntansi stan, gua masuk di jurusan paling banyak diincar,PAJAK!
  4. Denger berbagai stereotip keluarga besar dan temen-temen nyokap, "wah kayanya ada yang bakal jadi milyuner baru", "wah pajak stan ya?susah tuh! (iyalah!lo ga pernah coba),"stan?wow dulu banyak banget yang ngidam kesitu (yah dikira om gua, gua lagi hamil apa?). sekelumit stereotip bahwa pajak stan bisa menjadikan gua kaya dan menikamati kekayaan disertai dengan status di keluarga besar, menjadikan perasaan bangga tersendiri.
  5. Intinya, ini buat keluarga gua dulu, terutama nyokap gua, masa gua gamau nurutin permintaan dan wejangan dia selama 3 tahun di stan, padahal dia udah membesarkan gua selama 18 tahun tanpa pamrih, tanpa ampun, dan tanpa balas jasa, so..lebih dari cukup kan sebenernya? I LOVE YOU MOM!
Oke, berlanjut ke kondisi ketiga, yaitu kondisi terakhir. gua menganggap stan, sebagai pencari modal secara singkat untuk bisnis gua kelak, dengan melunturkan ego gua, kekeh di unpad, tapi pas keluar, jadi pekerja juga pada awalnya. disni gua bukan matre dan bisnis bukan cuma bermula dari uang. tapi, tanpa taktik, strategi, dan modal? apakah nanti kita bisa maju hanya dengan impian? dengan impian tanpa strategi, akan jadi omong kosong, dan strategi tanpa impian, cuma jadi pekerjaan yang kosong secara makna. jadi, gua mensinergikan strategi dan impian selama 3 tahun gua belajar disini.